Selasa, 19 November 2013

dari hati kan jatuh ke hati

Hairan melihat gelagat dunia, apa mereka benar memiliki hati?atau mereka hanya miliki mata? apa mungkin naluri?ataukah aku yang tidak memiliki segalanya?

benar, aku punya naluri, tapi hati sering membantah. Aku jadi hairan perlukah ada naluri dan hati?aku jadi bertanya naluri itu apa dan hati itu apa? dalam ruangam mencari jawapan, hati lalu terdiam, naluri terus memberontak. membiarkan masa berlalu, dengan harapan agar masa akan menjawab takdir-Nya.

dalam sepi kembara si hati, seolah-olah tepu dengan permintaan naluri, hati terus berjalan tanpa ada harapan walau sedikit pun. Hanya pada suatu saat hatinya disapa. Disapa lembut seakan bayu malam, mata berpaling tunduk ke bumi, hanya hati berbicara sambil mulut menyapa menjadi alat. Apa rasa hati? terpanah hati dengan sapaan sang bayu hati. Saki-baki hati yang dulunya kemarau kini mula bersuhu dingin, hujan rintik membasahi hati. Tetap digagahi oleh si hati. Gagah untuk berserah pada takdir. Gagah menolak sebarang virus yang mungkin mula berjangkit dihati.

Ya, mana mungkin terjadi dari mata turun ke hati, yang ada dari mata turun ke nafsu. Benar, mana mungkin terjadi dari hati turun ke mata. Hanya yang asli adalah 'dari hati kan jatuh ke hati'. dan itulah pautan hati paling utuh. namun aku takut. ketakutanku tidak lain hanya pada keberanian memberi hati, mahupun berkongsi hati, apa lagi menerima hati yang baharu. Lalu naluri pula kali ini meminta ia pergi, agar hati tidak gusar lagi. agar hati kembali seperti yang dulu.

Allah yang membolak-balikkan hati manusia. Bermohonlah kepada Allah agar memiliki hati yang tenang. Allah ciptakan hati itu dengan penuh kesempurnaan, keangungan dan kebijaksaan. Hati itu seni, ibarat sorong papan tarik papan. Mengawal keinginan manusia, dulunya hati berkata mahu, sekarang hati pula menolak. Itulah keindahan pada ukiran seni si hati.

Mungkin hati dan naluri adalah satu. Aku pun xfaham. ini hanyalah poyo XD.

sumber: sini

Tiada ulasan:

Catat Ulasan