Ahad, 20 Mei 2018

Masa depan

Gambaran masa depan kehidupan boleh digambarkan dengan cara hidup yang sekarang. Sekiranya kita merancang kehidpun yang sekarang dengan baik, maka kehidupan masa depan juga akan baik, begitulah sebaliknya, jika kehidupan kita sekarang terukbang ambing, maka kehidupan akan datang mungkin akan terumbang ambing. Melainkan jika ad fenomena luar biasa yang boleh menjadikan hukum kehidupan kehidupan berubah dari yang sepatutnya. Barangkali ramai yang tidak menerima hakikat ini, ya, kita tidak boleh meramal masa akan datang, kita tidak akan boleh meramal apa yang akan berlaku, untung rugi kehidpan juga tidak siapa yang tahu. Tapi jika dilihat orang yang berjaya, lihat waktu mudanya, maka kita akan dapat memahami situasi ini.

Jika anda melihat diri anda berjaya dalam perhubungan pada masa yang sekarang, maka anda juga akan berjaya dalam perhubungan dimasa yang akan datang. Begitulah dalam aspek kewangan, gaya hidup, kesihatan, disiplin semuanya digambarkan oleh keadaan yang sekarang. Jika semuanya baik, maka baiklah kehidupan anda pada masa akan datang. Apa pun dalam semua aspek, perhubungan adalah yang paling ditekankan, kerana jika anda berjaya dalam perhubungan, anda berpotensi untuk berjaya dalam semuanya. Dalam perhubungan, sebaiknya kita melayan semua orang seolah-olah semua orang adalah orang penting, dan dengan itu kita membina perhubungan yang baik dengnan semua orang. Namun, itu bukan jaminan, jaminan sebenar adalah keseimbangan dalam hidup, iaitu berjaya dalam semua aspek kehidupan. 

Apapun yang ingin dibincangkan adalah bagaimana membentuk masa depan yang berjaya. Pembentukan sebenarnya bermula dari kecil lagi, sejak lahir perlu diajar untuk bekerja keras, berfikir dan  berdisiplin dengan sifat-sifat manusiawi. Ingat, seorang pemimpim itu dibentuk, bukan dilahirkan, begitulah manusia yang berjaya, ia dibentuk bukan dilahirkan. Lalu bagaimana membentuk dari kecil? Apabila seorang anak dididik dengan bekerja keras, ditanya soalan soalan yang membantunya untuk berfikir, diajar untuk saling menyayangi pasti akan menjadikan nya seorang yang kuat bekerja, rajin berfikir dan bijaksana, dan hormat menghormati orang lain dan menjadikan nya seorang manusia. Maka terhasil lah ‘fundamental’ yang kukuh untuk menjadikannya seorang yang berjaya. Lalu permulaan yang baik adalah pecutan awal untuk berjaya dari awal. Begitulah pentingnya pembentukan awal kita.

Namun begitu, adakah tiada harapan yang masa kecil nya sudah berlalu tanpa ada asas character yang kuat? Ya, kita ada masa yang sekarang, masa lalu sudah pun berlalu. Barangkali kita sudah terlambat, namun apa yang lebih malang kita tidak menggunakan masa yang sekarang dengan baik, lalu nasib yang malang itu berterusan hingga habis hayat hidup. Masa yang sekarang juga menggabarkan hidup masa akan datang. Jika masa yang sekarang hidup tidak berjaya, adakah masih ingin menyalahkan takdir? Semuanya itu tidak memberi sebarang hasil melainkan membuat perubahan hidup sekarang juga.

Berbezaan orang yang berjaya dan gagal hanya satu; ‘action’. Ramai orang yang berjaya kerana tiada tindakan, atau mengguhkan tindakan. Sebanyak mana kita merancang jika tiada tindakan pastinya akan jadi angan-angan sahaja.

Apapun yang tinggal hanyalah masa yang sekarang, gunakan sebaiknya, dengan tindakan yang pantas, dengan kecekalan, pastinya masa depan lebih baik. Merancang kehidupan itu bukan untuk sehari dua, tetapi sampai ke anak cucu. Usia tidaklah panjang. Ia harus digunakan dengan baik.

Isnin, 14 Mei 2018

Matlamat dan Mindset

Ada yang hidup hanya bernafas, nadinya berdenyut, darahmya juga mengalir, dan jantungnya juga berdegup. Namun yang dirasakan nya hidupnya mati tidak bergerak. Dirasakan nya hidup seperti tiada tujuan hanya menunggu mati, menunggu nadi tidak berdenyut lagi, menunggu jantung tidak berdegup lagi.

Ada yang menjalani kehidupan hanya melului rutin-rutin harian. Membawa kehidupan yang ala kadar sahaja, seolah-olah tidak mahu meneroka dunia yang lebih luas. Pada hal Gunung ganang itu lebih tinggi, langit itu cukup luas, lautan itu sangat dalam. Semuanya harus diterokai dengan kerja keras dan semangat hidup.

Lalu apa matlamat hidup? Dikepelbagaian pembawaan hidup manusia, pastinya membawa haluan hidup masing-masing yang berlainan. Matlamatnya juga berlainan, matlamat inilah yang membezakan tinggi mana guung didaki, seluas mana awan diterokai, sedalam mana laut diselami.

Ada yang mahukan hidup sederhana, asa yang mahu hidup diphncak. Hakikatnya semua bergantung kepada kecekalan hidup, sikap menghadap kehidupan adalahperbezaan sebenar pencapaian hidup.

Melihat kepada sosok yang berjaya, setiap apa yang dilakukan bermula dengan matlamat, kemudian difikirkannya jalan satu persatu untuk mencapai matlamat tersebut. Bagi minda yang lemah, seringkali matlmatnya berubah, kadangkala menyerah. Padahal semunya dari minda, perjalanan hidup lebih mudah dengan keyakianan mindset yang betul dan bermatlmat.

Rabu, 23 November 2016

Usia Muda

Ketika usia muda, pilihlah jalan yang paling sukar, kerana setiap kesukaran itu memberi pengajaran kepada kita. Biasakan diri ketika usia masih muda dengan hidup penuh cabaran, agar ia menjadi kebanggaan dihari tua kita. Jangan biasakan hidup bersenang lenang, bimbang kalau-kalau kita tua terlalu cepat. Tanda seseorang itu menjadi tua bukan pada usianya, tetapi tua apabila sudah tidak kuat menghadapi kehidupan, mudah mengalah dengan cabaran yang mendatang.

Ketika usia masih muda, berlajarlah tanpa henti, tingkatkan kemahiran diri, sentiasa mahukan lebih dari kemampuan, buatlah lebih daripada yang terbaik. Kerana apabila kita sudah terbiasa melakukan yang terbaik. Barulah kita merasa yg terbaik daripada kita hanyalah biasa-biasa sahaja. Sehingga kita melakukan lebih daripada yang terbaik, barulah kita sedikit kehadapan daripada yang lain. Zaman muda adalah fasa mengasingkan siapakah yang lebih kuat semangat juangnya, ketika sedang berada dipuncak kehidupan masihkah kuat untuk mendaki puncak yg tidak diketahui ketinggiannya, ataupun sudah memadai dengan puncak hidup yang sekarang.

Ketika zaman muda, berhati-hatilah bermain cinta. Benar ada cinta yang membawa ke syurga, ada cinta yang memberi kekuatan. Tapi ada cinta yang melemahkan jiwa. Sia-sia hidup jika hanya memikirkan soal cinta, sia-sia tenaga muda jika digunakan untuk mengejar cinta manusia. Padahal tenaga muda itu boleh mencipta seribu kejayaan. Cuma bagaimana untuk mengawal naluri muda sedemikian? Berdoalah kepada tuhan. bukan untuk menafikan cinta, tetapi supaya tenaga, masa, akal ketika muda digunakan sepenuhnya dengan baik. Tempoh zaman muda tidaklah terlalu panjang, jadi gunakanlah dengan sebaik mungkin.

Pesanan pada diri. Moga kuat menjalani hari-hari yg bakal sukar.